Thursday, November 28, 2013

Pendeuy!




Hai! Ini sebenernya udah latepost banget karena kegiatannya dilakuin pas bulan September, tepatnya tanggal 27 September 2013. Jadi gimana? Yaudahlah baca aja gak apa-apa ya hitung hitung nostalgia. Lagian ini bagian dari kegiatan santri kelas akhir. :3

Jadi, seperti kebiasaan angkatan sebelum-sebelumnya juga, pas bulan ramadhan kita belajar yang namanya ilmu falak, dan aku pernah posting tentang ilmu falak itu di blog ini juga kok. Bisa lihat di sini. Nah, yang ngajar ilmu falaknya itu kan kakek itu, kita suka panggil dia Pak Uum. Dan setiap tahunnya di bulan Syawal, setelah bulan Ramadhan, kelas akhir yang belajar ilmu falak itu selalu diundang ke rumahnya buat syukuran gitu lah, makan-makan. Denger-denger sih, kita angkatan terakhir yang diajarin ilmu falak sama Pak Uum ini, makanya aku mau nulis ini. Biar adik-adik kelas aku yang ga kebagian giliran ke rumah Pak Uum bisa tau pengalaman kakak kelasnya. Meskipun mereka gak bisa merasakan, mungkin mereka bisa membaca ini dan membayangkannya :’) I feel so sorry for ‘em.

Karena sekolah aku liburnya hari Jum’at, jadi ya kita perginya hari Jum’at lah. Kita udah pernah denger cerita dari kakak kelas sebelum-sebelumnya, kalau ke rumahnya Pak Uum itu biasanya naik truk atau kolbak. Tau kolbak  kan? Mobil colt yang belakangnya bolong, yang biasa dipake buat angkutin barang gitu loh. Iya, kita naik truk dan kolbak juga. Kita disamain sama domba dan barang :(

Hari itu, aku sama temen-temen cewek udah pada siap di depan, dan udah ada truk tapi baru satu. Yang cowok katanya mau pake kolbak, dan pake dua buah kolbak. Tapi kolbaknya belom ada, dan yang cowok nya juga masih pada nangkring di depan kamar masing-masing, bukannya siap-siap. Setelah nunggu beberapa menit, akhirnya kolbaknya dateng juga. Para cowok pun harus digebah-gebah biar cepet naik kolbak. Aneh emang biasanya yang lelet tuh cewek karena dandannya, ini malah cowoknya, ngga tau karena apanya .____.

Di sekolahku, hari Jum’at meskipun libur juga ada kegiatan buat kelas 1 SMP sampai kelas 1 SMA-nya. Kenapa kelas 2 SMA ngga ikut kegiatan? Karena yang ngatur kegiatannya mereka. Kenapa kelas 3 SMA gak mau ikut? Karena yang ngatur kegiatannya anak kelas 2 SMA, simpelnya begitu lah. Kegiatannya itu muhadatsah dan olahraga, terus apel pagi mingguan. Muhadatsah itu artinya ‘percakapan’ dari bahasa arab. Nah, pas muhadatsah itu anak-anak pada disuruh bercakap-cakap pake bahasa arab aja gitu. Bukan pake bahasa unta, kok.

Nah, pas kita pergi, itu lagi jadwalnya muhadatsah. Muhadatsah nya kan di lapangan depan jadi kalau kita pergi ya keliatan lah. Pas kita pergi, ya dasar anak SMA lagi rame-ramean, emang baca ‘BISMILLAH’ kenceng-kenceng dan rame-rame. Otomatis yang lagi muhadatsah pada ngeliatin, terus pada nyorakin gitu. Kita bales nyorakin aja lah. Hahaha.

Di truk itu, itu pengalaman pertamakali aku banget naik truk, jadi aku masih menyeimbangkan diri dan enggak bisa foto-foto sepanjang jalan. Dan rutenya juga aku gak bisa bayangin. Baca peta aja susah, gimana mau bikinin peta. Kalo jalannya udah hapal sih bisa kali ya, lah ini cuman sekali-kalinya kesana dan aku bukan orang Tasik. Pokoknya rutenya itu dari Jalan sambongjaya, ngelewat jalur angkot 010, lewat mangkubumi, lewat singaparna, terus di pasar singaparna belok deh. Nah, yang bukan orang Tasik juga pasti gak ngerti banget. Ya udahlah. Pokoknya rutenya lumayan.. lumayan deket atau jauh ya? ._. sekitar 40menitan, kecepatan rata-ratanya kalo aku taksir Cuma 47km/jam an. Emang pelan, emang. Lagian ngapain ngebut ngebut? Entar pada jatoh dong kita kita :(

Jalan kerumahnya itu, habis belok dari pasar, kecil banget buat truk. Cuma cukup satu truk, gak bisa papasan. Dan jalannya bulak belok, dan yang pake kartu rakyat mulai fakir sinyal. Dan tersadarlah aku, ternyata ini daerah pegunungan. Saatnya bilang MEONG~!

Singkat cerita setelah salah jalan beberapa meter, kita nemuin lokasi rumah Pak Uum, namanya Peundeuy. Setelah tadinya lewatin sariwangi dan sari sari an pokoknya. Nah, setelah dilihat sekilas... Ih kok ini tempat kayak familiar. Beberapa meter sebelum rumahnya banyak pohon, dan kesannya serem. Mana kita naik truk.. IH KAYAK LOKASI SYUTING MAJISUKA GAKUEN TIGA! *abaikan*

Kita nyampe disana jam delapan lebih sepuluhan lah kira-kira. Rumahnya Pak Uum itu udah termasuk modern buat orang jaman dulu mah. Soalnya udah pake bata, terus kamar mandinya udah pake keramik, Tvnya udah flat, dan udah ada kulkas. Cuacanya waktu itu lagi panas, ya September sekarang masih ada panas-panasnya gitu. Tapi di depan rumahnya Pak Uum itu ditanemin berbagai macam tumbuhan, bunga-bungaan tepatnya. Enak ngeliatnya. Enak.. aja. Ada mawar, wangi lagi.


COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES