Friday, June 28, 2013

Mau Bilang Makasih! (latepost)

 

Ini youtube agak ribet. Aslinya itu lagu Namida Surprise - JKT48, terus pas aku gagambaran itu pake lagu LiSA yang Crossing Field. Tapi di mute permanen sama youtube, akhirnya, pake audio lain. Maaf pemirsah yang kecewah :(

So yea, agak cerita dikit. 18 Mei kemaren ada yang ulangtaun. @Zulfianasshu. Udah lama dong ya? Iya, lumayan deh. Gapapa lah dibahas lagi :'3

Aku bingung banget mau ngasih apa. Secara, dia agak otaku. Ngasih figma Shirley Fenette atau Hatsune Miku, kagak keduitan. Mau ngasih kaset game, takut udah sering maenin. Ngasih novel? Daripada dikasiin mending baca sendiri-_-. #eh Ngasih coklat? Udah terlalu mainstream. Ngasih bunga? Boneka? Eh ini siapa yang cowok siapa yang cewek sih ._.

Yaudah daripada bingung-bingung gitu, aku keinspirasi dari banyak orang yang bikin birthday project gitu. Dokumenter. Dai mulai kesan temen-temen aku ke dia, sampe ucapan-ucapan aneh yang rasanya ga penting, kalau buat aku. Karena orang-orang bisa langsung ngomong ke aku. Kalo ke Ikki sih, beda lagi ceritanya. Salah ngomong sekali langsung ngamuk. Ga didengerin sekali langsung pundung. Agak ribet, kan. *peace ki, peace*

Tuesday, June 25, 2013

Comfort Zone? GO OUT!!

Source
Siapa sih yang gatau comfort zone? Siapa yang gak pernah ngalamin comfort zone? Siapa yang ga pernah terjebak di comfort zone. SIAPA YANG BELOM BISA KELUAR DARI COMFORT ZONE NYAAAAA?

duh maap rada gordez, ketularan kak Uti nih hehe :D

Dan buat kalian yang belum tau atau ngerti apa itu comfort zone.. Menurut saya sih comfort zone itu sih.. ya sesuai aja sama namanya. Comfort = nyaman. Zone = zona. Jadi Comfort zone itu adalah zona nyaman (you don't say -__-). Ya Zona nyaman kan luas banget ya, kalau disini aku mau fokus bahas ke satu arah. Zona nyaman kehidupan. Zona nyaman di mana, kita bisa melakukan apa yang kita suka dan segalanya udah terfasilitasi. Kita tinggal menjalaninya dengan tenang.

Banyak banget contoh comfort zone, yang kadang kita pikir wajar. Tapi sebenernya ini salah satu dinding yang membatasi kita sama segalanya. Segalanya yang kita impikan.

Source
 Dianter orangtua, atau selalu pake kendaraan pribadi. Buat yang masih sekolah atau malah kuliah, mungkin masih ada yang kaya gini. Kita anggap itu biasa, karena orangtuanya juga udah biasa, gitu. Dan buat yang ngendarain kendaraan pribadi, itu anggep biasa karena memang kebanyakan orang pake kendaraan pribadi, jadi apa salahnya?

Jadi salahnya, adalah kita gak nyentuh kehidupan luar secara langsung. Lebih beresiko, emang. Resiko macet, telat, kecopetan, dan sebagainya. Eh plis deh memangnya kalau naik kendaraan pribadi nggak beresiko? Jadi sama-sama aja kan. Bedanya kalau naik umum, kita bisa liat kehidupan luar secara langsung. Kita bisa liat gimana sebenernya Indonesia ini. Gimana baunya, gimana rupa anak bangsanya, gimana pergaulannya, gimana tenaganya.. medan yang kita bakal tempuh nanti, udah kita kenali. Buat saya pribadi, kadang kalau lagi agak peka gitu ya, naik kendaraan umum, suka lebih terpacu bergerak. Buat memajukan bangsa ini. Saya yakin temen-temen yang lain juga pernah ngerasain kayak gini :)

So yea. Take off your earphones, go out from your cars and feel the crowds!

Other comfort zones?

Friday, June 21, 2013

Holla post.

Assalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh~ Lama banget ya ga update. Lagi agak bingung nih, akhir-akhir ini sibuk. Sibuk ujian,...
COPYRIGHT © 2017 · SAFIRA NYS | THEME BY RUMAH ES